Terungkap Misi Rahasia Gereja Untuk Pendatang Muslim Di Eropa

Terungkap Misi Rahasia Gereja Untuk Pendatang Muslim Di Eropa - Sebenarnya kantin John Paul II lebih seperti kafe IKEA dari dapur umum. Terletak di lingkungan bukit yang menyenangkan di Roma, dapur itu memiliki garis-garis yang bersih, mebel menarik, pencahayaan yang bagus dan foto berbingkai, menjadikannya oasis menyambut orang-orang pendatang yang datang setiap hari dari tempat penampungan, tunawisma dan kamp apartemen yang penuh sesak.



http://suaramedia.com/images/resized/images/stories/3berita/1_7_islam/priests_200_200.jpg

Berjalan-jalan di garis kafetaria baru-baru ini, koordinator kantin Maurizio de Stefano berbicara tentang kualitas makanan gratis, yang termasuk pasta farfalle dan bakso, bayam, telur rebus, keju, roti dan apel.

"Masalahnya," katanya, "Ada begitu banyak Muslim sehingga menu sering tidak memiliki daging babi di atasnya."

Itu mungkin penghujatan di beberapa kalangan kuliner Italia – tidak ada prosciutto? tidak ada spaghetti alla carbonara? - Tapi tidak terduga, mengingat Muslim adalah kelompok pendatang terbesar di Italia. Namun, seperti namanya, kantin itu dijalankan oleh Katolik Roma, bukan Muslim. Di sinilah letak suatu dinamika yang menarik.

Di Eropa, seperti di Amerika Serikat, Gereja Katolik Roma telah diasumsikan peran utama sebagai pelindung, dan advokasi, pendatang. Namun, sementara blok terbesar migran di Amerika Serikat adalah Katolik, mayoritas pendatang Eropa adalah Muslim.

Di Amerika Serikat, beberapa kritik gereja menuduh pendeta vokal seperti Kardinal Roger Mahony dari Los Angeles memiliki kepentingan diri sendiri ketika mereka mendukung hak-hak pendatang dan reformasi imigrasi. Ada logika argumen, karena Katolik Amerika Latin memompa kehidupan baru ke dalam sebuah gereja yang telah kehilangan dominasinya di warga kelahiran Amerika.

Argumen seperti itu adalah lebih sulit untuk dibuat di Eropa, di mana jajaran Katolik kelahiran asli menurun tanpa disegarkan oleh sejumlah besar pendatang Katolik. Para pejabat Vatikan mengatakan bahwa, dalam mendukung pendatang, gereja bertindak pada prinsip, bukan pragmatisme, dan bahwa catatan Katolik di Eropa meminjamkan kepercayaan kepada orang-orang yang mengatakan uskup Amerika memiliki niat murni dalam advokasi imigrasi mereka.

"Bagi gereja, perspektifnya adalah ... hak manusia untuk diperlakukan sesuai dengan martabat," kata Pendeta Federico Lombardi, kepala juru bicara Vatikan. "Ini merupakan prinsip umum, ini bukan hanya sebuah prinsip agama. Hal ini lebih mendalam."

Nasionalis Eropa, umat Katolik di antara mereka, khawatir tentang Islamisasi Eropa, namun Vatikan telah setia mendukung untuk pendatang. Jika ada sesuatu, pejabat Vatikan melihat sekularisasi tumbuh di Eropa sebagai ancaman yang lebih besar.

Karena dekat ke Afrika dan negara-negara Balkan, Italia telah lama menjadi jalur masuk ke Eropa. Ini telah memiliki reputasi sebagai tempat yang ramah, tapi yang sudah mulai berubah. Pada tahun 2008, pemerintah mulai pemberantasan imigrasi ilegal, dan tahun lalu, Parlemen mengeluarkan undang-undang menetapkan denda dan memungkinkan penahanan pendatang tanpa dokumen selama enam bulan tanpa biaya.

Gereja sangat menentang tindakan mereka, bahkan menyebut hukum itu sebagai dosa. Dalam sebuah negara yang mayoritas penduduknya Katolik di mana gereja mempengaruhi banyak aspek kehidupan publik, pemerintah secara hormat tidak setuju.

"Gereja Katolik melakukan tugasnya. ... Visi kita adalah visi yang berbeda," kata Pierguido Vanalli, anggota Parlemen dari Liga Utara, partai yang mengemban kuat kontrol imigrasi dan telah dituduh xenofobia. "Gereja hanya melihat satu aspek, sedangkan kita memiliki visi lebih luas. "

Untuk semua itu, Vanalli (yang Katolik) mengatakan dia tidak berpikir gereja memiliki motif tersembunyi untuk memperjuangkan pendatang.

"Saya yakin bahwa itu didikte oleh teologi," katanya. "Saya tidak melihat apa keuntungan praktis mungkin mereka bisa dapatkan."

Orang dalam Gereja dan pengamat Vatikan, untuk sebagian besar, setuju.

"Ini adalah keyakinan teologis," kata Luigi Accattoli, seorang koresponden veteran Vatikan untuk koran Italia Corriere della Sera.

"Tapi," ia menambahkan, "Ada juga alasan yang sangat modern. Itu karena keyakinan yang kuat yang dimiliki (Paus) Yohanes Paulus II pada subjek ini, dan hal ini disebabkan karena pengalamannya sebagai seorang Polandia. Polandia berimigrasi di seluruh dunia, dan Polandia adalah pengungsi politik yang melarikan diri komunisme. Maka Yohanes Paulus II merumuskan semacam hak untuk imigrasi."

Berbicara secara umum mengenai arus Muslim ke Eropa, Monsignor Agostino Marchetto, sekretaris Dewan Kepausan untuk Perawatan Pastoral Migran, mengatakan dalam sebuah wawancara: "Kami bukan orang-orang tanpa mata, dan kita harus berhati-hati tentang perkembangan situasi ini" Tapi, ia menambahkan, berdasarkan prinsip "timbal balik", Muslim harus membantu orang-orang Kristen di negara mereka jika mereka menerima perlakuan yang adil di Eropa.

Namun, katanya, sebagai Muslim menjadi kehadiran yang lebih besar dalam hidup Italia, "Itu menjadi kesempatan juga untuk Italia ... untuk benar-benar berpikir tentang mengapa mereka Katolik dan apakah mereka benar-benar ingin menjadi Katolik." (iw/kc) www.suaramedia.com


My be this artikel's that you need...!!!



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar