Mengapa Paus Benediktus Menghina Islam ?!

Mengapa Paus Benediktus Menghina Islam lagi? Pada bulan September 2005, penghinaan terhadap Rasulullah SAW mengemuka melalui karikatur di sebuah majalah di Denmark. Setelah itu penghinaan terhadap Rasulullah SAW terus bergulir bak salju dan meluas baik melalui karikatur ataupun makalah dan tulisan sampai pertengahan tahun 2006 sekarang ini. Satu tahun berlalu - seolah tidak dan belum puas dengan penghinaan sebelumnya - pada bulan September 2006, penghinaan itu kembali terjadi. Seolah mereka ingin terus memprovokasi kemarahan hati umat Islam. Sungguh ironi yang diperlukan dialog antara agama yang terjadi justru provokasi.

Ternyata serangan dan kecaman terhadap Islam dan kaum muslimin tidak pernah berhenti.

Beberapa minggu yang lalu misalnya, kaum intelektual garis kanan Amerika Serikat menghina Islam dengan perkataan bahwa Islam itu Fasis. Hal ini kemudian menjadi bahan pidato politik Presiden Amerika Serikat George W Bush yang kemudian menjadi isu hangat di negeri paman syam itu.

Pada tanggal 12 september 2006, sehari setelah peringatan serangan 11 september – alih-alih mengambil simpati umat Islam - Paus Benediktus XVI - seorang pemimpin tertinggi umat katholik di dunia - dalam pidato ilmiahnya di universitas Regensburg di Jerman, kembali mengulangi penghinaan terhadap Islam untuk yang kesekian kali. Ceramah ilmiah yang bertema “korelasi antara iman dan logika dan pentingnya dialog antar peradaban dan agama” ternyata kandungan ceramah itu sangat jauh dari temanya. Ceramahnya tidak mengandung tentang dialog dengan umat Islam sebagai agama terbesar kedua di dunia, justru sebaliknya yang diungkapkannya hanya hinaan terhadap hal-hal yang sangat disucikan dalam Islam. Pada ceramahnya itu Paus Benedict XVI mengutip pernyataan Kaisar Kristen Ortodoks abad ke 14 Kaisar Manuel II Palaeologus yang merupakan hinaan dan kecaman yang jelas terhadap Islam dan Nabi Muhammad SAW.

Dalam ceramahnya, Paus Benediktus XVI mengutip isi salah satu buku sejarah tentang pentingnya pembuktian tuhan melalui logika. Tetapi semua yang dikutip oleh Paus Benediktus XVI merupakan kecaman dan hinaan tanpa alasan kepada Nabi Muhammad SAW dan kepada Islam.

Setelah beberapa hari dari ucapannya, pada tanggal 16 – 17 september, Paus Benediktus XVI menjelaskan apa yang dia katakan sebelumnya bahwa menurutnya ia hanya mengutip pernyataan orang lain dan umat Islam salah memahami konteks yang ia kutip dan ia menyesal dengan munculnya kemarahan umat Islam yang menurutnya menyalahi kodrat idiologi dirinya.

Penjelasan seperti itu bukan meringankan penghinaan sebelumnya justru malah tambah menghina umat Islam yang menurutnya salah memahami apa yang dia katakan seolah-olah umat Islam itu bodoh dan tidak faham konteks sebuah pembicaraan. Berikut adalah pendapat DR Yusuf Al-Qardhawi Ketua Persatuan ulama Islam Internasional dan pendapat beberapa ulama Islam lainnya bahkan tokoh Kristen internasional yang semuanya berpendapat bahwa ada beberapa kesalahan fatal Paus Benediktus XVI dalam beberapa point di bawah ini:
Paus Benedict XVI dalam ceramahnya mengutip sebuah dialog yang panjang yang menggambarkan penghinaan terhadap Islam bahwa Islam itu disebarkan dengan kekerasan dan pedang, dan bahwasanya Rasulullah SAW sama sekali tidak membawa kebaikan kecuali ajaran syetan dan tidak manusiawi dan masih banyak lagi penghinaan yang dikutip seperti yang dimuat oleh website Vatikan dalam internet.

Yang menjadi masalah adalah, bahwa dalam etika intelektual, ketika seorang peneliti mengutip sebuah pendapat orang lain dan ia sendiri tidak memberikan tanggapan apapun baik setuju atau tidak dengan pendapat tadi maka pada dasarnya yang mengutip itu setuju. Ini berarti Paus Benediktus XVI setuju dengan penghinaan terhadap Islam seperti yang ia kutip dari dialog tersebut.

Dari sisi media, menurut salah satu koran terkemuka di Amerika Serikat, seharusnya Paus Benediktus XVI sadar bahwa ia tidak memberikan kuliah di sebuah kelas teologi seperti yang pernah dia lakukan beberapa tahun lalu, ia juga harus sadar bahwa ia tidak berceramah di depan belasan muridnya di sebuah kelas terbatas. Pada kesempatan seperti itu, ia berhak untuk berbicara apapun yang ia mau. Tetapi sekarang dia harus sadar, dia bukan lagi dosen teologi dan sejarah agama tetapi dia adalah pemimpin tertinggi agama katholik.

Dari kejadian ini, nampaknya Paus Benediktus XVI memerlukan juru bicara dan biro media agar bisa mengarahkan arah pembicaraan yang berguna mengenai hal-hal yang sensitif ketika terjadi krisis hubungan antara umat Islam dan beberap negara besar. Mengutip dengan cara seperti itu sungguh tidak ilmiah, non intelektual dan tidak berguna dari sisi media.

Sangat mustahil bagi Paus Benediktus XVI tidak mengenal Islam sama sekali. Karena dia adalah seorang pemimpin agama tertinggi. Padahal dengan kutipan dari sebuah buku sejarah yang umurnya sudah lebih dari 600 tahun lalu sangat menghina Islam dan kaum muslimin.

Bahkan dalam penjelasan selanjutnya ia katakan bahwa umat Islam salah memahami konteks yang ia kutip seolah-olah umat Islam itu bodoh dan tidak memahami sesuatu. Jawaban dan penjelasan yang sama pernah diungkapkan oleh pembuat karikatur yang menghina Islam satu tahun yang lalu. Pada waktu itu sang pembuat karikatur menjelaskan bahwa pembuatan karikatur seperti itu merupakan hak kebebasan dalam berekspresi dan bahwasanya umat Islam tidak mengerti dunia karikatur. Seolah-olah mereka ingin mengatakan bahwa umat Islam itu sangat terbelakang dalam politik maka mereka harus mengajarkannya kepada umat Islam tentang demokrasi dan kebebasannya menurut versi mereka. Menurut mereka juga bahwa umat Islam itu juga terbelakang dalam kreatifitas ilmiah, maka mareka harus mengajarkannya kepada umat Islam tentang kebebasan mutlak seperti dalam karikatur. Menurut mereka umat Islam itu bodoh dalam ilmu pengetahuan, maka mereka harus mengajarkan tentang ilmu, logika, peradaban dan bahkan tentang idiologi agama. Mungkinkah mereka akan mengajarkan umat Islam tentang semua hal tadi dengan cara Paus Benediktus XVI? Seolah-olah umat Islam itu terbelakang dan akan maju kalau setuju dengan penghinaannya terhadap Islam.

Tiga Faedah Penghinaan Paus Benediktus

Penghinaan terhadap Islam yang dilakukan oleh Paus Benediktus XVI dan karikatur satu tahun yang lalu dan beberapa penghinaan lainnya tidak hanya membawa keburukan baik umat Islam tetapi juga ada hikmah dan faedah yang tidak sedikit. Pada kesempatan ini saya ungkapkan 3 hikmah yang di antaranya:

1. Terbukanya rahasia penyakit akut kebencian terhadap Islam dalam hati musuh-musuh Islam. Allah SWT bersabda: Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi (Ali Imran;118).

2. Faedah selanjutnya yang lebih penting adalah bahwa hanya dengan aksi demonstrasi dengan damai untuk melawan penghinaan terhadap Islam sangat tidak memadai. Semua penghinaan itu harus menjadi peringatan keras bagi organisasai masyarakat Islam, partai politik Islam dan sejenisnya untuk memprioritaskan para jamaahnya tentang pentingnya pendidikan perbandingan agama dengan mendatangkan pihak-pihak yang berkompenten di bidangnya seperti fakar Kristologi yang ahli tentang kitab-kitab injil misalnya, agar semua umat Islam bisa melawan penghinaan itu dengan kajian ilmiah yang argumentatif seperti yang dilakukan oleh Almarhum Syeikh Ahmad Deedat.

Dalam hal ini penulis menekankan perlunya umat Islam membaca, menelaah dan mengkaji dengan mendalam buku-buku yang ditulis oleh Almarhum Syeikh Ahmad Deedat tentang injil dan perdebatannya dengan Kristen. Cara-cara seperti itu adalah cara yang ilmiah, berperadaban, intelektual dan tidak feodal. Cara seperti itu juga tidak reaktif dan merupakan cara yang logis yang dianjurkan oleh Allah SWT tetapi tentu cara seperti itu merupakan cara yang harus dibekali dengan ilmu pengetahuan.

Allah SWT berfirman: “Katakanlah, "Hai Ahli Kitab, marilah kepada suatu kalimat yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah." (Ali Imran;64) dan FirmanNya: “Dan janganlah kamu berdebat dengan Ahli Kitab, melainkan dengan cara yang paling baik, kecuali dengan orang-orang zalim di antara mereka” (Al-Ankabut;46).

3. Penghinaan-penghinaan terhadap Islam yang berkelanjutan telah menimbulkan reaksi keras di dunia Islam. Tetapi sayangnya reaksi keras seperti itu sangat spontanitas dan tidak berkelanjutan seperti dalam kasus karikatur. Reaksi seperti itu sangat tidak positif. Seharusnya ada langkah-langkah kongkrit antara organisasi dan gerakan Islam lintas internasional dengan merumuskan cara dakwah yang efektif dalam menyampaikan Islam.

Walaupun dalam realitasnya sudah sangat jelas perbedaan pendapat, madzhab dan bahkan persaingan tidak sehat kadang juga muncul di antara organisasi Islam itu sendiri. Sepertinya persatuan organisasi Islam sangat mustahil dalam beberapa hal. Tetapi minimal harus ada kerjasama atau minimal pembagian kerja yang jelas dalam mengahadapi berbagai isu dan membuang semua sifat arogansi masing-masing.

Bagi sebagian kalangan, pelecehan kepada Rasulullah itu mungkin dianggap sebagai sekadar kesembronoan dan kesalahan belaka. Namun bagi orang yang cermat menganalisa, pelecehan ini adalah sesuatu yang disengaja dan terprogram. Mengapa pelecehan di Barat hanya terfokus kepada agama Islam, tanpa terjadi pada agama-agama yang lain? Ada bebeberapa perkiraan.

Pelecehan terhadap agama Islam telah mengakibatkan pembicaraan tentang banyak hal seperti persepsi tentang Islam secara umum, sebab-sebab pelecehan terhadap Rasulullah SAW dengan berbagai cara seperti dengan menyebarkan buku-buku garis kanan yang Islamphobia dan juga persoalan akar-akar pelecehan yang muncul di Eropa dan Amerika. Selain itu juga munculnya isu tentang pemberian karakter negatif kepada umat Islam yang berlangsung cukup lama melalui perang media yang dikuasi oleh barat.

Pendidikan terhadap generasi muda di Eropa dan Barat termasuk Amerika Serikat juga mempunyai pengaruh yang kuat untuk merubah mentalitas dan pandangan generasi muda mereka yang sangat negatif terhadap Islam dan umat Islam.

Kondisi ini (pelecehan dan penghinaan terhadap Isslam) juga berbarengan dengan meningkatnya jumlah kaum muslimin di Eropa dan ini merupakan faktor yang sangat menakutkan bagi berbagai pihak yang sangat tidak setuju dengan kondisi tadi. Pada kesempatan kali ini, penulis ingin mengungkapkan 6 sebab dan akar permusuhan terhadap Islam secara umum dan sebagai penutup akan saya ungkapkan contoh-contoh pandangan dan pemikiran positif orang Barat terhadap Islam dan tidak memusuhi dan menjelekan Islam; [ eramuslim.net ]



My be this artikel's that you need...!!!



18 komentar:

  1. wah.. informasi yg sangat bagus. dan saya suka serta menyetujui pendapat ini. ISLAM adalah agama yang amat sangat sempurna!!!

    BalasHapus
  2. tapi sayang para teman teman di ffaith freedom indonesia berpendapat berbeda dengan apa yang anda bilang
    http://indonesia.faithfreedom.org/forum/forum.html

    BalasHapus
  3. ah...berita lama dan kayaknya sudah clear dech ...knp harus diungkit lagi, apa mau membangkitankan semangat jihadnya noordin M top?

    BalasHapus
  4. tul ..ini berita lama.. kok sengaja diungkit lagi,,, mau buat masalah ya... peace deh...

    BalasHapus
  5. penulis blog ini sepertinya mau memprovokasi umat, mudah-mudahan tidak terjadi, karena kalau umat terprovokasi adalah suatu kebodohan

    BalasHapus
  6. yg nulis mau memprovokasi nih..gak ada kerjaan aja..org tolol yg mau diprovokasi..karna gak tau pangkal tapi teriak2 diujung..

    BalasHapus
  7. Awas ntar jadi target Densus 88 lho...

    BalasHapus
  8. harus segera ditumpas memang orang kayak gini hehehe

    BalasHapus
  9. anda menulis bahwa Paus mengatakan ini dan itu yg mendiskriditksn Islam,tapi anda tidak menuliskan isi pidato ilmial dari Paus tersebut , yg anda tulis hanya tanggapan anda yg kami tidak tahu apakah realita atau ketidak sukaan anda pada Paus. Mohon dituliskan apa yang Paus katakan pada pidato ilmiahnya agar kami dapat mempelajarinya sehingga kala memberikan pendapat, kami tidak asal bunyi. terima kasih.

    BalasHapus
  10. cinta lama bersemi kembali.. eh.. bukan ding posting lama muncul kembali..

    hanya saja saya melihat tidak ada ketulusan pemilik blog untuk menyebarkan kebaikan. ntahlah apa ini hanya prasangka belaka.

    BalasHapus
  11. Kita harus melihat ini dengan kepala dingin& pikiran yg jernih..
    :D

    BalasHapus
  12. Paus anak Anjiiiiiiiiiiii...!

    BalasHapus
  13. cari ribut niy.. hapus aja deh.. mo jadi provokator yach???

    BalasHapus
  14. memang orng kafr akan selalu mmerangi kaum muslimin hgga hancur, namun nanti akan terbntuk khilafah islamiyah, dan kafir akan musnah tak tersisa....

    BalasHapus
  15. Anonim mengatakan...

    Paus anak Anjiiiiiiiiiiii...!
    2009 Agustus 19 14:16
    Eluu biang Anjiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing!!!!!!!

    BalasHapus
  16. Blog anda OK Banget!. Submit tulisan anda di Kombes.Com Bookmarking, Agar member kami vote tulisan anda. Silakan submit/publish disini : http://bookmarking.kombes.com Semoga bisa lebih mempopulerkan blog/tulisan anda!

    Kami akan sangat berterima kasih jika teman blogger memberikan sedikit review/tulisan tentang Kombes.Com Bookmarking pada blog ini.

    Salam hormat
    http://kombes.Com

    BalasHapus
  17. wah....skg dah modern yak...anak anjing dah bs internetan semua...

    BalasHapus
  18. http://indonesia.faithfreedom.org/doc/content/al-azl-ngesex-islamiah
    http://indonesia.faithfreedom.org/doc/content/pembunuhan-umm-qirfa-oleh-nabi-muhammad-saw
    http://indonesia.faithfreedom.org/doc/content/muhammad-dan-zainab
    http://indonesia.faithfreedom.org/doc/content/muhammad-dan-hafsa

    hmmm... Nabi SAW..

    BalasHapus